komponen-kopling-manual.jpg

11 Komponen Kopling Manual Beserta Fungsinya

Diterbitkan25 Okt 2023

Bagi AutoFamily yang memiliki mobil manual, tentu Anda harus memahami keseluruhan komponen kopling manual beserta fungsinya. Pada mobil bertransmisi manual, keberadaan kopling sangat penting.

Kopling berfungsi dalam membantu sistem transmisi mobil beroperasi, dan menjaga perputaran mesin.Hal tersebut dapat terjadi karena kopling adalah sebuah rangkaian mekanis yang tersusun atas beberapa komponen yang saling berhubungan.

Perhatikan juga ciri-ciri kampas kopling,agar Anda bisa lebih memahami bagaimana bagian ini bisa bekerja.

Pada mobil bertransmisi manual seperti Toyota Agya MT, pengecekan kopling bisa menjadi hal yang mudah dan jauh dari kata mahal. Sebab hanya dengan Rp 80 ribu, pedal kopling bisa dicek oleh mekanik Auto2000 yang profesional. Tak hanya pedal kopling, namun paket pemeriksaannya lebih dari 20 titik!

Berikut pembahasan mengenai sistem kopling manual mobil beserta fungsinya dalam membantu kinerja kopling.

Mengenal Komponen Kopling Mobil Manual

Komponen kopling tidak bekerja sendirian, setidaknya ada 11 komponen kopling mobil manual yang perlu AutoFamily tahu. Tujuannya agar Anda bisa merawat dan memperbaikinya dengan tepat jika terjadi kendala. Berikut komponen kopling manual tersebut.

1. Pedal Kopling (clutch pedal)

Pedal adalah komponen input yang nantinya diterjemahkan menjadi pengendalian kopling. Cara kerjanya serupa dengan pengungkit. Di bagian pangkal pedal, terdapat engsel yang dihubungkan dengan push rod. Komponen push rod inilah yang menghubungkan pedal dengan piston master silinder kopling.

Pedal dapat disesuaikan tingginya sesuai dengan kebutuhan pengemudi. Jika Anda merasa pedal terlalu tinggi atau sulit untuk diinjak, jangan ragu untuk melakukan setelan ulang. Kenyamanan Anda dalam menginjak kopling akan sangat mempengaruhi keselamatan berkendara. Oleh sebab itu fungsi kopling akan tergantung pada bagian ini.

Baca Juga:Mobil Tak Bisa Jalan Akibat Kopling Selip

2. Master Silinder Kopling

Komponen kopling pada mobil manual kedua adalah master silinder. Fungsinya adalah untuk mengubah tenaga mekanis dari pedal menjadi tekanan hidrolik. Master silinder kopling dilengkapi dengan sebuah piston.

Di samping itu, master silinder kopling juga masih terhubung dengan sistem pengereman melalui selang minyak rem. Komponen kepala silinder memiliki water jacket yang berfungsi sebagai saluran air pendingin yang digunakan untuk mendinginkan mesin, sehingga mesin dapat terhindar darioverheat.

3. Master Silinder Kopling Atas

Master silinder kemudian dibagi menjadi dua, yaitu master silinder kopling atas dan master silinder kopling bawah. Master silinder kopling atas terhubung langsung dengan push rod, sehingga fungsinya adalah untuk menerima tekanan dari pedal kopling.

Tekanan tersebut kemudian diteruskan ke master silinder kopling bawah melalui fluida atau cairan khusus. Bagian ini penting dalam cara kerja kopling, sehingga Anda harus merawat komponen ini sebaik mungkin agar mobil selalu dalam kondisi prima.

DAPATKAN HARGA PROMO TOYOTA NEW KIJANG INNOVA DI AUTO2000

4. Master Silinder Kopling Bawah

Selanjutnya ada master silinder kopling bawah. Komponen ini memiliki fungsi untuk menerima tekanan dari master silinder kopling atas. Tekanan tersebut disalurkan oleh fluida khusus.

Dari master silinder kopling bawah, barulah tekanan diteruskan ke release fork atau garpu pembebas yang fungsinya sebagai semacam media pendorong. Ini memungkinkan Anda untuk mengubah gigi tanpa menghentikan mesin. Bila master silinder kopling rusak, pedal kopling akan sulit ditekan atau tidak merespons sama sekali, sehingga menyebabkan kesulitan dalam mengubah gigi.

5. Actuator Cylinder

Dari komponen master silinder, Anda akan menemukan actuator cylinder di bagian dalam. Fungsi dari komponen ini adalah untuk mengubah tekanan hidrolik kembali menjadi tenaga mekanis. Ada dua jenis actuator cylinder yang sering digunakan, yaitu tipe luar dan tipe dalam.

Tipe luar terletak di luar rumah kopling. Pada umumnya, tipe ini juga dilengkapi dengan adjuster untuk mengatur ketinggian kopling. Sedangkan untuk tipe dalam, letaknya ada di dalam rumah kopling.

Ciri khasnya adalah tidak memiliki release fork karena gerakan dari actuator langsung diteruskan ke release bearing. Selain itu, tipe ini juga tidak memiliki adjuster. Biasanya tipe ini digunakan pada mobil-mobil berpenggerak depan.

Baca juga:Beginilah Perbedaan Mobil Matic dan Manual

6. Hydraulic Clutch Pipe

Hydraulic clutch pipe adalah komponen kopling pada mobil manual yang berbentuk pipa dan bertugas mengalirkan tekanan hidrolik. Biasanya, pipa ini terbuat dari material high pressure flexible. Material ini digunakan karena tingginya tekanan hidrolik yang mengalir di dalam pipa. Meski begitu, biasanya pada bagian ujung pipa akan terdapat perubahan material.

Umumnya, kebanyakan ujung hydraulic clutch pipe menggunakan material mika. Namun, ada juga yang terbuat dari material besi. Material mika dipilih karena relatif kuat dan ringan. Meski begitu, untuk melepaskan bagian ujung ini, Anda perlu berhati-hati karena material tersebut bisa berisiko rapuh.

7. Garpu Pembebas (release fork)

Garpu pembebas merupakan komponen kopling pada mobil manual yang bertugas untuk mengubah tenaga mekanis dari actuator cylinder agar dapat diteruskan ke release bearing. Komponen ini bekerja dengan prinsip yang sama dengan pedal kopling, yaitu prinsip pengungkit. Panjang garpu akan sangat memengaruhi besar tekanan yang dihasilkan.

Garpu pembebas dengan lengan yang panjang umum ditemukan pada kendaraan dengan beban berat seperti truk dan bus. Ini karena lengan garpu yang panjang akan membuat kopling semakin ringan. Sedangkan garpu pembebas yang lebih pendek umum ditemukan pada mobil multi-purpose vehicle (MPV) dan sedan.

8. Release Bearing

Release bearing memiliki tugas untuk menyalurkan tekanan yang berasal dari release fork atau actuator cylinder. Dengan begitu, tekanan dapat digunakan untuk menekan pegas diafragma.Bentuknya serupa cincin tebal, sehingga memungkinkan release bearing untuk mampu terhubung dengan garpu pembebas sekaligus pegas diafragma.

Ketika pedal kopling dilepas, release bearing akan kembali ke posisi awal dan menyebabkan katup kopling kembali ke posisi semula dan menahan transmisi dan mesin bersama. Bila release bearing mengalami kendala, maka dapat menyebabkan kopling tidak bekerja dengan baik dan menyulitkan dalam mengubah gigi.

Baca Juga:Ini Dia 9 Komponen Rem Tromol Mobil

9. Tutup Kopling (clutch cover)

Komponen kopling manual selanjutnya adalah tutup kopling atau clutch cover. Tutup kopling bertindak layaknya sebuah rumah bagi beberapa komponen seperti pegas diafragma serta pelat penekan. Letaknya menyelimuti kampas kopling dan terhubung langsung dengan roda gila (flywheel).

Konfigurasi seperti ini membuat tutup kopling ikut berputar saat roda gila berputar. Pegas diafragma yang ada di dalam tutup kopling bertugas menekan pelat penekan. Ini terjadi saat Anda sedang tidak menginjak pedal kopling. Sebaliknya, saat Anda menginjak pedal kopling, pegas diafragma akan menarik pelat penekan.

10. Pelat Penekan (pressure plate)

Proses kerjanya pressure plate sangat mudah untuk dipahami. Pressure plate/pelat penekan memiliki fungsi untuk menekan clutch plate dan meneruskan tekananan dari friction plate menuju kampas kopling. Dengan begitu, kampas kopling pun akan terhimpit roda.

Bentuknya serupa piringan yang terbuat dari material besi tuang dengan lubang di bagian tengah.Pelat penekan tersebut akan berputar mengikuti putaran gigi primer kopling.

Komponen ini dibuat tebal agar mampu menahan tekanan tanpa terjadi keausan. Letaknya berdekatan dengan tutup kopling dan kampas kopling. Sama seperti tutup kopling, pelat penekan juga akan ikut bergerak saat roda gila bergerak.

Baca juga:Penyebab dan Solusi Kopling Mobil Keras

11. Pelat Kopling

Pelat kopling adalah sebuah komponen yang fungsinya sebagai penerima putaran mesin agar dapat diteruskan ke transmisi. Pelat kopling yang optimal harus mampu meneruskan atau menyalurkan putaran mesin dengan halus.

Oleh karenanya, pelat kopling selalu terbuat dari material yang kuat seperti baja dan kemudian dilapisi dengan bantalan kampas. Letaknya berada di antara pelat penekan dan roda gila.

Pada saat kopling digunakan, maka komponen ini pun akan terhimpit pelat penekan dan roda gila. Dengan begitu, putaran mesin dapat terhubung. Sedangkan saat kopling tidak digunakan, komponen ini akan terlepas dari pelat penekan dan roda gila.

Di dalam pelat kopling ada beberapa komponen lainnya:

  • Clutch Hub

  • Disc Plate atau Plat Kopling

  • Torsion Dumper

  • Facing atau Kampas Kopling

  • Cushion Plate

  • Rivet atau Paku Keling

Ternyata sistem kopling manual sangat kompleks. Masih ada beberapa bagian lainnya, seperti master kopling, power clutch, cover clutch, master clutch, fork kopling, clutch disc, dan lainnya. Selain itu sudah pasti sistem kopling mobil berbeda dengan kopling manual sepeda motor.

Baca Juga:Cari Tahu Avanza Tipe Apa Yang Paling Bagus

3 Cara Merawat Sistem dan Komponen Kopling Mobil

Seluruh komponen kopling mobil bekerja dalam sebuah sistem yang terkoordinasi sehingga sistem transmisi pun bisa dilakukan dengan halus dan mulus. Itulah kenapa jika terdapat kerusakan pada salah satu komponen, sistem transmisi pun akan terganggu.

Agar hal tersebut tidak terjadi pada mobil Toyota kesayangan Anda, simaklah beberapa cara merawat sistem dan komponen kopling mobil manual berikut ini:

1. Pelajari Penggunaan Kopling Mobil yang Tepat

Pahami cara menggunakan kopling dengan benar. Gunakan juga kopling mobil dengan berhati-hati agar kinerjanya tetap terjaga.

Hindari menginjak pedal kopling dalam waktu yang lama saat berkendara, karena ini dapat menyebabkan gesekan berlebihan dan mempercepat keausan.

2. Perhatikan Pengaturan Pedal Kopling

Pastikan pengaturan pedal kopling sesuai, dengan begitu Anda bisa menggunakannya dengan lebih baik. Selain memperlancar proses berkendara Anda, mengatur pedal kopling agar pas posisinya juga dapat mencegah Anda menginjaknya terlalu keras atau terlalu lembut.

3. Hindari Posisi "Riding the Clutch"

"Riding the clutch" adalah istilah yang digunakan dalam berkendara mobil dengan transmisi manual. Istilah ini merujuk pada kebiasaan menginjak pedal kopling dalam waktu yang lama ketika tidak diperlukan.

Kebiasaan ini harus dihindari karena mengakibatkan kerusakan dan keausan berlebihan pada komponen kopling mobil.

Selain menjalankan berbagai tips di atas, lakukanlah pengecekan dan perawatan rutin di bengkel Auto2000. Dengan teknisi ahli serta spare part resmi dari Toyota, Auto2000 memastikan hanya pelayanan terbaik yang akan Anda dapatkan.

Baca juga:5 Cara Setel Kopling Mobil Bertransmisi Manual

Jadwalkan kunjungan Anda kebengkel Auto2000dengan booking service online melalui website. Dapatkan berbagai promosi menarik untuk setiap pembelianmobil baru Toyotaataupun service mobil berkala setiap bulannya diPromo Dealer Toyota.

Jika Anda tidak memiliki waktu untuk membawa mobil ke bengkel, silakan lakukan booking layanan THS-Auto2000 Home Service melalui websiteatau aplikasi Auto2000 Mobile kami.

KunjungiDealer Toyotasekarang juga untuk memperoleh berbagai informasi mengenai mobil terbaik persembahan Toyota, sepertiEksterior Toyota Vios. Dapatkan juga berbagaiPromo Dealer Mobil Toyotaterbaru untuk berbagai jenis mobil terbaik persembahan Toyota, seperti mobilToyota Corolla CrosshinggaToyota Corolla Altis.

Jika Anda tinggal di daerah Bekasi Timur, kunjungiAuto2000 Bekasi Timuruntuk menemukan mobil impian Anda.Anda bisa jadwalkan kunjungandi sinisekarang juga!

Informasi dalam konten artikel ini dapat mengalami perubahan dan perbedaan, menyesuaikan dengan perkembangan, situasi, strategi bisnis, kemajuan teknologi, dan kebijakan tertentu tanpa pemberitahuan terlebih dahulu.

digiroom logo

AUTO2000 DIGIROOM

Dealer Toyota terbesar di Indonesia yang melayani jaringan jasa penjualan, perawatan, perbaikan dan penyediaan suku cadang Toyota yang terbesar di seluruh Indonesia.