komponen-rem-cakram-mobil_(1).jpg

Mengenal 12 Komponen Rem Cakram Mobil dan Fungsinya

Diterbitkan29 Mar 2023

Rem cakram adalah salah satu jenis rem yang umum digunakan pada kendaraan bermotor, termasuk mobil. Fungsi utamanya sudah jelas, yaitu mengurangi laju mobil. Rem jenis ini lebih muktahir darikomponen rem tromolatau rem drum. Jika dibandingkan, rem cakram cenderung lebih unggul karena mampu memperpendek jarak pengereman.


Keunggulan tersebut didapat karena sistem rem cakram pada mobil tersusun atas beberapa komponen yang kompleks. Komponen-komponen tersebut bekerja dalam sebuah mekanisme khusus sehingga mampu membuat jarak pengereman menjadi lebih pendek. Untuk lebih memahami bagaimana cara kerja rem cakram, simak penjelasan mengenai komponen dan fungsi rem cakram pada mobil berikut.


Mengenal Rem Cakram

Sebelum mengenal berbagai komponen rem cakram mobil, pertama-tama mari mengenal apa itu rem cakram lebih dahulu.

Seperti yang telah disebutkan di atas, rem cakram mobil, atau sering disebut juga sebagai disc brake, merupakan salah satu jenis rem yang paling umum digunakan di sistem pengereman pada mobil. Tentu saja, rem cakram memiliki fungsi mengurangi laju kendaraan.


Prinsip kerja rem cakram memanfaatkan komponen disc rotor atau piringan yang akan dijepitkan oleh dua buah Kanvas rem, agar bisa memperlambat putaran ban.


Rem cakram mobil memiliki radiasi panas yang lebih baik dan saat cakram terkena dengan air, maka proses keringnya terbilang cepat. Ada beberapa komponen rem cakram dan cara kerjanya yang perlu dipahami.

12 Komponen Rem Cakram Mobil dan Fungsinya

Rem cakram mobil terdiri atas banyak komponen berbeda yang memiliki tugasnya masing-masing ketika mobil sedang melaju di jalanan. Pastikan Anda memahami informasi berikut ini untuk mempelajari bagaimana rem cakram mobil bekerja. Langsung saja perhatikan penjelasan tiap komponennya berikut ini.


1. Kaliper

Komponen rem cakram mobil yang pertama adalah kaliper. Kaliper rem merupakan salah satu bagian vital rem cakram dan menjadiperbedaan rem tromol dan rem cakram. Fungsinya menghimpit kampas rem pada piringan cakram sekaligus menopang kampas dan piston rem.Komponen ini bekerja dengan bantuan tekanan hidrolik dari minyak rem yang masuk melalui selang rem. Ada dua jenis kaliper yang sering digunakan pada mobil, yaitu:


Floating caliper

Terletak padabrake support caliper, komponen ini dapat bergerak ke kanan dan ke kiri. Fungsinya masih sama yaitu untuk menekan kampas rem. Satu sisi floating caliper dilengkapi sebuah piston rem. Saat bekerja, sisi yang memiliki piston akan bergerak menekan kampas rem. Sedangkan sisi lainnya menekan kampas rem dari sudut yang berbeda.


Fixed caliper

Fixed caliper juga terletak pada brake support caliper. Bedanya, kaliper jenis ini menyatu dengan brake support sehingga tidak dapat bergerak seperti floating caliper. Tugas menekan kampas rem hanya dilakukan oleh sisi yang memiliki piston rem.


2. Kaliper Bracket (Caliper Bracket)

Inilah komponen rem cakram mobil yang menjadi dudukan kaliper. Fungsicaliper bracketadalah menahan kaliper agar tetap berada pada tempatnya. Komponen ini terhubung langsung dengan steering knuckle.


Baca juga: Ukuran Angin Ban Mobil yang Ideal dan Aman untuk Berkendara


3. Piston Brake

Caliper tidak akan dapat bekerja sempurna tanpa adanya piston brake. Komponen rem cakram mobil inilah yang bertugas menekan kampas rem atau brake ke piringan cakram. Letaknya berada di dalam calliper dengan bentuk serupa tabung. Salah satu ujung piston brake membentuk lekukan untuk menyimpan karet pelindung debu.


4. Seal Piston

Piston brake terdiri atas beberapa bagian. Salah satu bagian krusialnya adalah seal piston. Fungsinya adalah menarik piston kembali ke tempat semula setelah proses pengereman. Seal piston juga bertugas menutup aliran minyak dari mekanisme hidrolik yang terjadi saat pedal rem diinjak.


5. Selang Hidrolik

Selang hidrolik memiliki fungsi untuk menyalurkan minyak rem ke caliper rem. Cara kerjanya ialah dengan memanfaatkan tekanan hidrolik yang berasal dari pedal rem. Saat mobil melaju, tekanan yang terjadi di dalam selang hidrolik sangat fluktuatif. Agar minyak tidak bocor, maka selang hidrolik dibuat dengan material yang mampu menahan tekanan, seperti baja.


6. Kampas Rem

AutoFamily tentu sudah sering mendengar tentang komponen rem cakram mobil yang satu ini. Kampas rem (brake pads) bertugas menekan piringan cakram. Dengan begitu, piringan cakram akan menghasilkan daya gesek yang menghentikan putaran cakram. Mengingat fungsinya amat penting, maka sebaiknya AutoFamily selalu memilih kampas rem yang berkualitas.


Ada baiknya Anda melakukan penggantian kampas rem di tempat tepercaya seperti bengkel Auto2000. Seluruh komponen rem cakram mobil yang harus diganti sudah pasti tersedia dan akan langsung dipasang oleh teknisi andal Auto2000. Pemesanan Aksesoris Toyota bahkan bisa langsung dilakukan dengan mengunjungi Auto2000 Digiroom melalui smartphone atau tablet yang Anda punya. Jadi jangan sampai salah lagi memilih kampas rem berkualitas hanya dari Auto2000.


Material penyusun kampas sendiri bermacam-macam. Ada yang terbuat dari keramik, asbes, sinter, hingga semi metal. Pilihlah bahan yang memiliki ketahanan panas paling baik. Anda juga sebaiknya menggunakan kampas rem sesuai dengan merek dan tipe mobil.


Baca juga:5 Alasan Mesin Mobil Tiba Tiba Mati Saat Jalan


7. Piringan Cakram

Piringan cakram (disc brake) terletak di dekat poros roda mobil. Saat bekerja, komponen ini akan berputar searah dengan putaran roda. Tugas piringan cakram ialah menerima tekanan dari kampas rem. Setelah menerima tekanan dari kampas, piringan cakram akan meneruskannya pada poros roda hingga akhirnya putaran roda berhenti.

Umumnya, piringan cakram terbuat dari material besi cor. Namun pada beberapa jenis mobil, piringan cakram terbuat dari material komposit matriks atau karbon. Biasanya material ini digunakan pada piringan cakram untuk mobil sport berkecepatan tinggi. Material komposit dipilih karena mampu melepas panas lebih cepat daripada besi cor. Ada dua tipe piringan cakram yang sering digunakan, yaitu:


Solid Disc

Seperti namanya, piringan ini memiliki bentuk yang solid dengan tingkat ketebalan tinggi. Dengan permukaan yang tidak berongga, solid disc memiliki daya cengkeram yang kuat.


Ventilated Disc

Berbeda dari solid disc yang permukaannya solid, piringan ini justru memiliki ventilasi berupa rongga-rongga kecil. Fungsinya agar panas yang timbul akibat proses pengereman bisa segera lepas.


8. Master Silinder

Kinerja sebuah rem cakram ditentukan oleh komponen satu ini. Master silinder berfungsi mengubah tekanan dari pedal rem menjadi tekanan hidrolik pada minyak rem. Berikut adalah beberapa jenis master silinder:


Tipe Tandem

Disebut tandem karena master silinder jenis ini memiliki dua outlet hose serta piston yang juga berjumlah dua buah. Jika salah satu piston mengalami gangguan, piston satunya akan mengambil alih. Dengan begitu, pengereman pun bisa tetap terjadi.


Tipe tunggal

Untuk tipe tunggal, jumlah outlet hose serta piston hanya satu. Satu master silinder bertugas mengatur laju empat roda mobil sekaligus.


9. Minyak Rem

Komponen inilah yang menggerakkan rem cakram. Dengan adanya minyak rem (brake fluid), maka mekanisme hidrolik dapat terjadi. Minyak rem menyalurkan tenaga gerak dari pedal rem ke caliper hingga akhirnya kampas rem dapat menekan piringan cakram dan menghentikan laju roda mobil.


Ada beberapa jenis minyak rem sesuai dengan titik didihnya. Biasanya, indikator titik didih ini dapat dikenali dari kode DOT (Department of Transportation) yang diikuti angka tertentu. Semakin besar angka yang tercantum, maka semakin tinggi pula titik didihnya. Misalnya, DOT3 memiliki titik didih 205 C dan DOT4 titik didihnya 230 C. Gunakan hanya minyak rem yang sesuai dengan spesifikasi mobil Anda.


Baca Juga:Cara Bayar Pajak STNK Online Untuk Kendaraan Bermotor Terbaru


10. Tangki Minyak Rem

Tangki minyak rem (oil reservoir) berfungsi untuk menampung cadangan minyak rem. Letaknya menyatu dengan master silinder. Komponen rem cakram mobil yang satu ini dilengkapi dengan sebuah sensor. Sensor tersebut bertugas untuk mendeteksi volume minyak rem.


11. Booster

Booster adalah komponen rem cakram mobil yang bertugas untuk meringankan sekaligus melipatgandakan daya pengereman. Komponen ini terbuat dari selaput tipis yang tersambung langsung dengan intake manifold dan master silinder.

Jika intake manifold dalam kondisi vakum, bagian yang terhubung dengan master silinder akan menarik pedal rem tanpa pengereman total. Jadi, saat harus menginjak pedal rem, AutoFamily tidak harus mengeluarkan tenaga ekstra. Dengan bantuan booster ini, pedal rem pun terasa lebih ringan saat diinjak.


12. Pedal Rem

Komponen rem cakram mobil yang terakhir ialah pedal rem. Pedal rem bekerja layaknya sebuah saklar dalam sistem pengereman. Komponen inilah yang mengaktifkan atau mematikan pengereman. Saat pedal rem diinjak, timbul gaya tekan yang kemudian menghasilkan mekanisme hidrolik dan menggerakkan minyak rem.


Baca Juga:Cara Perpanjang SIM Online via Website dan Aplikasi Sinar dengan Praktis

Komponen rem cakram mobil ternyata begitu kompleks dan rumit. Tanpa adanya komponen-komponen di atas, sistem pengereman mobil Anda tidak akan bekerja optimal. Untuk itu, jaga selalu sistem pengereman mobil Toyota kesayangan Anda dengan layanan bengkel dari Auto2000. Jangan tunggu sampai rem mobil kesayangan AutoFamily rusak baru membawanya ke bengkel Auto2000.


Hal seperti ini hanya membahayakan keselamatan diri Anda sendiri serta keluarga yang iktu berada di dalam mobil. Pastikan Anda membawanya secara berkala untuk diservis agar kondisi mesin tetap prima saat ingin digunakan berkendara. Menggunakan teknologi tercanggih dengan mekanik andal, layanan bengkel Auto2000 selalu siap membantu Anda!


Informasi dalam konten artikel ini dapat mengalami perubahan dan perbedaan, menyesuaikan dengan perkembangan, situasi, strategi bisnis, kemajuan teknologi, dan kebijakan tertentu tanpa pemberitahuan terlebih dahulu.

digiroom logo

AUTO2000 DIGIROOM

Dealer Toyota terbesar di Indonesia yang melayani jaringan jasa penjualan, perawatan, perbaikan dan penyediaan suku cadang Toyota yang terbesar di seluruh Indonesia.